Lecehkan Gus Dur, GP Ansor dan Banser Desak PD Pecat Sutan Bhatoegana

Jakarta (DOC) – Gelombang aksi menuntut Sutan Bhatoegana untuk meminta maaf kepada masyarakat lantaran melecehkan mantan Presiden RI KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) terus terjadi. Setelag massa PMII di Malang melakukan aksi unjukrasa kemarin, giliran hari ini puluhan massa Gerakan Pemuda Ansor dan Banser mendatangi Kantor DPP Partai Demokrat di Jl Kramat VII, Jakarta. Mereka menuntut Sutan Bhatoegana dihukum atas pernyataannya menuding Gus Durlengser dari kursi kepresidenan karena terlibat skandal korupsi.

GP Ansor dan Banser meminta pimpinan Partai Demokrat memecat Sutan dari internal partai. Menurut GP Ansor dan Banser, permintaan maaf tidak cukup menyembuhkan hati pendukung Gus Dur yang terlanjur terluka.

“Minta maaf saja tidak cukup. Kita meminta pimpinan DPP Demokrat untuk memberikan sanksi tegas kepada Sutan yaitu pecat Sutan, kalau tidak kami akan melakukan aksi lebih besar, termasuk ke kediaman Sutan,” ujar Sekretaris GP Ansor wilayah DKI Jakarta Abdul Azis.

Abdul Azis menyatakan, pernyataan Sutan yang menuding Gus Dur lengser dari jabatan Presiden lantaran terlibat skandal korupsi Buloggate dan Bruneigate, merupakan pernyataan politik yang sangat tidak mendidik. Sutan dinilai tidak mengerti akan sejarah. Dia juga menilai pernyataan Sutan bagaikan pengalihan isu atas permasalahan-permasalahan yang saat ini sedang dialami Demokrat.

“Jangan lempar batu sembunyi tangan, yang korupsi siapa,” kata dia.

GP Ansor meminta Sutan secara pribadi meminta maaf secara resmi dalam waktu dua kali 24 jam, kepada seluruh masyarakat Indonesia khususnya NU. Permintaan maaf tidak cukup hanya kepada keluarga Gus Dur sebab menurut dia persoalannya bukan hanya karena nama besar Gus Dur, namun karena sosok Gus Dur yang telah berjuang membawa pluralisme bagi bangsa dan negara. “Kalau Sutan tidak mau meminta maaf maka kita akan menyuruh seluruh anggota Ansor untuk tidak memilih Partai Demokrat di 2014,” ujarnya.

Dalam demonstrasi tersebut, sempat terjadi aksi saling dorong antara massa yang ingin masuk hingga lobi DPP Partai Demokrat dengan kepolisian yang berjaga-jaga, namun kericuhan berhasil dihindari. Dalam aksinya massa berorasi dan melantunkan salawat, serta merobek-robek foto Sutan Bhatoegana.

Sebelumnya dalam Dialog Kenegaraan DPD bertema Pembubaran BP Migas untuk Kemakmuran Rakyat pada 21 November 2012 lalu, Sutan kesal ketika Koordinator Gerakan Indonesia Bersih Adhie Massardi yang dulu pernah menjadi juru bicara Gus Dur, mengatakan Migas nasional menjadi ajang korupsi mafia Migas yang dilindungi rezim Susilo Bambang Yudhoyono. Mendengar itu, Sutan mengatakan kalau pemerintahan Gus Dur dilengserkan karena terlibat skandal korupsi Buloggate dan Bruneigate.(sol/r3)