Panglima TNI Wisuda Prajurit Akademi TNI

Tidak ada komentar 201 views

Magelang,(DOC) – Panglima TNI Jenderal TNI Moeldoko melantik 452 Prajurit Taruna dan TaruniAkademi TNI di Lapangan Sapta Marga Akademi Militer(Akmil) Magelang, Senin (28/10/2013). Pendidikan dasar keprajuritan Taruna dan Taruni Akademi TNI TK.I TP2013/2014, telah dilaksanakan selama tiga bulan dan semuanya dinyatakan lulus, dan sebagai lulusan terbaik yaitu, Prajurit Taruna Wahduani Kaeruman, dan PrajuritTaruni Annissa Army Fauzia.

Panglima TNI dalam sambutannya mengatakan bahwa, para prajurit Taruna dan Taruni adalah pemuda dan pemudi pilihan, yang disiapkan menjadi pimpinan-pimpinan TNI masa depan. Oleh karena itu harus ditempa melalui tahapan pematangan kepemimpinan danpeningkatan olah keprajuritan, secara bertahap dan berlanjut, selama menyandang predikat prajurit, guna mampu menunaikan tugas yang diembankan negara. Tidak ada pemimpin besar dan berwibawa, yang lahir tanpa tempaan waktu dan pengalaman, dengan segala dinamika yang mewarnainya.

“Modal alamiah dan kesempatan telah dimiliki oleh para prajurit Taruna dan Taruni untuk menjadi seorang pemimpin. Oleh karena itu, harus kalian ingat bahwa dalam berjuang tidak ada perjuangan tanpa pengorbanan”, tegas Panglima TNI.

Sebelum mengakhiri amanatnya Panglima TNI berpesan Pertama, jadikan dan tanamkan pendidikan dan latihan dasar keprajuritan Chandradimuka yang telah dilaksanakan, sebagai modal dasar dalam penguatan jatidiri dan integritas moral, serta pengembangan kapasitas dan intelektualitas, dalam rangka menempuhtahapan pendidikan selanjutnya. Kedua, persiapkan diri kalian dengan sebaik-baiknya untuk belajar dan berlatih dengan sungguh-sungguh, karena belajar dan berlatih adalah tugas pokok para Taruna dan Taruni, sebagai salah satu jalan perjuangan. Ketiga, kalahkan kemalasan dan kebosanan dengan semangat. Bangun intelektualitas dan keterampilan keprajuritan dengan dedikasi, serta ikat kebersamaan dengan soliditas sesama prajurit Taruna dan Taruni, sebagai jalan perjuangan lainnya, selama menempuh pendidikan empat tahun ke depan.

Keempat, taati dengan penuh kesadaran dan ketulusan segala norma, peraturan dan tata-tertib, karena semua itu adalah ciri dan jatidiri kehidupan prajurit TNI.Kelima, sejak dini, bangun dan pelihara integrasi emosional dan integrasi spiritual. dalam perspektif sejarah dan kehidupan bangsa Indonesia, nilai-nilai kesatuan bangsa telah mampu menjamin tetap tegaknya NegaraKesatuan Republik Indonesia dari berbagai ancaman, tantangan dan cobaan di waktu kapanpun serta seberat apapun juga.

Panglima TNI juga mengingatkan agar seluruh Taruna dan Taruni untuk selalu menguatkan tekad para prajurit bahwa tidak ada yang tidak bisa, yang adamau atau tidak untuk berbuat yang terbaik, karena memang kalian dipilih dari generasi muda bangsa yang terbaik. Hanya dengan tekad yang kuat dan atas seizinTuhan Yang Maha Esa, akan benar-benar menjadi perwiradan kader pimpinan TNI di masa depan, yang profesional, militan, solid, bermoral, cerdas, tangguh, dan handal, serta mampu membangun kekuatan kerakyatan, karena sejatinyabersama rakyat TNI kuat.

Acara pelantikan Prajurit Taruna dan Taruni Akademi TNI, antara lain dihadiri oleh Kasal Laksamana TNI Dr. Marsetio, M.M., Kasau Marsekal TNI Ida Bagus Putu Dunia, para pejabat di lingkungan Mabes TNI dan Angkatan.(puspen/r7)