Trem Menambah Macet Lalu Lintas, Pemkot Harus Kaji Ulang

Surabaya,(DOC)Proyek Trem yang kini hendak digarap Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya dengan menggandeng PT Kereta Api Indonesia (KAI) dinilai memiliki banyak kelemahan. Pasalnya, proyek itu dikhawatirkan akan menambah macet arus lalu lintas lantaran menggunakan badan jalan. Disamping itu, pengguna jalan di Surabaya banyak yang tidak tertib.

Pengamat transportasi Rudi Setiawan mengatakan, setiap kota memiliki moda transportasi massal yang berbeda-beda. Misalnya, ada kota yang menggunakan trem dan ada yang memilih menggunakan monorel. Di Surabaya, hendak menggabungkan keduanya. Namun, untuk proyek trem, harus memiliki banyak kajian. Kalau soal nanti akan menimbulkan kemacetan itu pasti, karena menggunakan badan jalan. Tapi, pada saatnya masyarakat akan beralih ke trem. Namun, peralihan ini bisa terjadi ketika trem itu datangnya tepat waktu. “Jangan sampai, ketika arus lintas sudah macet, justru trem juga ikut macet. Ini bisa terjadi karena perilaku pengguna kendaraan yang tidak tertib,” katanya.

Wakil Dekan Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Universitas Kristen (UK) Petra ini menambahkan, selain itu, dalam proyek trem ini juga harus mempertimbangkan rambu-rambu yang akan digunakan. Seringkali, pengguna jalan akan menggunakan jalur trem ketika berkendaraa. Ini sama halnya ketika pengguna jalan di Jakarta menggunakan jalur busway. Buruknya lagi, jalur trem itu ditanam di jalan, sehingga tidak ada penghalang bagi pengguna jalan itu masuk ke jalur trem. “Rambu-rambu yang mampu menertibkan pengguna jalan itu harus jelas. Jalur trem itu kan harus steril. Kemudian bagaimana mengatur pejalan kaki, apakah perlu dibuat jembatan penyeberangan khusus diatas rel trem atau seperti apa,” terangnya dengan nada sedikit bertanya.

Sebenarnya, lanjut dia, pihaknya lebih sepakat dengan proyek monorel. Ini karena moda transportasi ini tidak menggunakan badan jalan. Sehingga tidak menimbulkan kemacetan. Dalam moda monorel juga tidak ada persilangan dengan moda transportasi lainnya. Dengan begitu jalannya akan lebih lancer. Namun, proyek ini tentu membutuhkan investasi yang sangat tinggi. Hal ini karena harus membangun jalur tersendiri yang berada diatas tanah. “Kalau badan jalan di Surabaya, khususnya di Jalan Raya  Darmo, saya rasa memenuhi syarat untuk dibangun monorel. Raya Darmo untuk menampung kendaraan saja masih kurang. Kota yang menggunakan  moda trem itu kebanyakan masyarakatnya jarang yang menggunakan kendaraan pribadi,” paparnya.(lh/r7)