Wali Kota Risma ‘Sudah Ditemukan’

Tidak ada komentar 199 views

Surabaya, (DOC) – Walikota Kembali Beraktivitas Meski Kondisinya Belum Pulih Meski kondisinya belum sepenuhnya pulih dari sakit, Walikota Surabaya, Tri Rismaharini, kembali menjalankan tugasnya sebagai kepala daerah. Walikota perempuan pertama di Surabaya ini, Kamis (30/1/2014), mengunjungi Pondok Sosial (Ponsos) Kalijudan. Selama hampir satu jam, walikota bertemu dengan puluhan anak-anak berkebutuhan khusus yang tinggal di Ponsos tersebut.
Kepada wartawan, Walikota Risma menegaskan sebenarnya dirinya belum diperbolehkan masuk kerja oleh dokter karena masih harus beristirahat. Namun, kesempatan bertemu dengan anak-anak berkebutuhan khusus yang memiliki bakat-bakat luar biasa itu, disebut Risma mampu membangkitkan kembali semangatnya.
“Saya ini sebetulnya ndak boleh masuk, tenggorokanku ini masih luka. Tetapi, bertemu dengan anak-anak ini bisa memotivasi saya. Saya bisa bangkit karena cobaan saya ternyata tidak ada apa-apanya dengan anak-anak ini. Mereka ini ndak punya orang tua tetapi tetap bisa menikmati hidup,” ujar Risma dengan suara yang masih serak.
Demi melihat kedatangan walikota, puluhan anak-anak berkebutuhan khusus yang awalnya bermain bola itupun berhamburan. Mereka langsung terlihat manja, seperti anak yang lama tidak bertemu ibunya. Ada yang bersalaman lalu berpelukan, bahkan ada yang minta dibukakan donut. Mereka bahkan menangis karena tidak mau walikota pulang meninggalkan mereka. Walikota Risma menyapa mereka dan memeluk mereka satu demi satu. Termasuk Ima (12 tahun), bocah perempuan yang lumpuh sejak kecil dan kini terkulai di kursi roda. “Saya senang dan kangen bertemu ibu wali,” ujar Ima.
“Saya dengar ibu sakit ya. Saya berdoa semoga ibu cepat sembuh,” imbuh Neneng, penghuni Ponsos Kalijudan yang terkenal jago melukis.
Kondisi Walikota Risma memang terlihat belum sepenuhnya pulih. Wajahnya belum secerah biasanya meski senyum khasnya masih merekah. Suaranya juga terdengar serak dan pelan, tidak selantang biasanya. Kepada wartawan, dia mengaku awalnya terkena flu dan demam, imbas dari kehujanan. “Kalau malam masih batuk terus,” ujar walikota.
Dalam kesempatan tersebut, Risma juga menjelaskan banyak hal yang dalam beberapa hari ini menghiasi pemberitaan di beberapa media massa, terutama tentang hubungannya dengan Wakil Walikota (Wawali) Surabaya yang baru dilantik, Wisnu Sakti Buana (WSB). Walikota menegaskan akan segera bertemu dengan wakil walikota yang baru.
“Saya belum (ketemu). Tadi pagi saya ke kantor terus ke dokter. Nanti saya akan ketemu kalau sudah sehat. Kan ndak enak kalau ketemu sekarang nanti ketularan,” sambung salah satu nominator walikota terbaik di dunia.
Walikota juga menyampaikan bahwa secara personal, antara dirinya dengan WSB yang baru dilantik oleh Gubernur Jatim pada Jumat (24/1) tidak ada masalah apapun. Ini juga sebagai bentuk klarifikasi terkait pemberitaan yang berkembang di media bahwa hubungan walikota dengan wawali kurang harmonis. “Secara pribadi, sebetulnya saya tidak ada apa-apa (dengan Wawali),” ujarnya.
Walikota Risma menambahkan, dirinya hanya berharap segala sesuatunya berjalan sesuai prosedur. Ini menyoal adanya mekanisme pemilihan wawali di Panitia Pemilihan (Panlih) DPRD Surabaya yang tidak dilalui. “Kalau pribadi aku ndak ada masalah (dengan wawali). Tapi saya berharap itu sesuai prosedur, ada prosesnya. Teman-teman Pemkot harus pegang itu (prosesnya), karena ini kan persoalan publik. Jangan sampai nanti imbasnya di pemerintahan,” jelasnya.
Terkait isu mundur dari jabatannya, Walikota Risma menegaskan dirinya akan menjelaskan kabar tersebut. “Nanti dilihat saja, nanti saya akan ngomong,” pungkas dia. (r4)