D-ONENEWS.COM

Begandring Soerabaia Beri Kado Buku Sejarah di Peringatan HJKS ke-730

buku sejarahSurabaya,(DOC) – Semarakan Hari Jadi Kota Surabaya (HJKS) ke-730 pada 31 Mei 2023 mendatang, Perkumpulan Begandring Soerabaia menerbitkan buku tentang sejarah Kota Surabaya yang berjudul “Meneropong Sejarah Surabaya Dari Sungai Kalimas”. Karya tersebut di dedikasikan kepada seluruh warga di Kota Pahlawan.

Buku tersebut menyajikan tentang beragam tempat bersejarah yang ada di sepanjang sungai Kalimas, mulai dari Ngagel hingga Tanjung Perak. Sementara sungai Kalimas sendiri, di nilai sebagai bukti dan saksi sejarah Kota Surabaya di sepanjang zaman.  Sehingga menjadi wahana untuk melihat ragam sejarah Surabaya mulai dari era kerajaan Singasari di abad 13 hingga era kolonial.

“Untuk melengkapi isi buku ini. Kami mohon Walikota Surabaya, Bapak Eri Cahyadi, berkenan memberikan kata pengantar dan dukungan pembiayaan pada proses cetak buku di maksud. Hal ini tentunya sebagai bentuk partisipasi warga kota dalam memeriahkan Hari Jadi Kota Surabaya,” kata Ketua Begandring Soerabaia, Nanang Purwono, Jumat(5/5/2023).

Sebagai penulis buku Meneropong Sejarah Kota Surabaya Dari Sungai Kalimas, Nanang menjelaskan bahwa Sungai Kalimas sendiri yang membujur dari Selatan ke Utara, menjadi saksi peradaban panjang Surabaya dan melalui sungai inilah jejak sejarah kota Surabaya dapat di simak.

“Dengan mengambil alur Kalimas sebagai sarana melihat sejarah Kota Surabaya. Buku ini sekaligus sebagai pendorong upaya pemanfaatan sungai Kalimas sebagai sarana pariwisata, edukasi dan pengetahuan. Agar Kalimas yang sangat legendaris dan historis itu tidak sekedar menjadi jalur pembuangan air dari pedalaman Jawa ke Selat Madura,” jelasnya.

Tak hanya itu saja. Buku “Meneropong Sejarah Kota Surabaya Dari Sungai Kalimas” juga mengisahkan tentang riwayat Sungai Kalimas sendiri, yang dulunya bermuara. Melalui Krembangan dan selanjutnya karena perkembangan kota alurnya bermuara di daerah Ujung Surabaya.

Dari sepanjang Sungai Kalimas ini, di bagi menjadi beberapa klaster, di mana di setiap klaster memiliki sekelompok tempat tempat bersejarah. Klaster paling hulu (selatan) adalah klaster Dam Ngagel. Kemudian berturut turut semakin ke utara adalah klaster BAT, Gubeng, Simpang, Peneleh, Pasar Besar, Jembatan Merah dan Petekan.

“Buku yang menjadi guidence kesejarahan Kota Surabaya di sepanjang sungai Kalimas ini, sekaligus untuk memperkuat Kalimas sebagai potensi wisata air Surabaya. Buku juga untuk menambah khasanah kepustakaan dan kesejarahan kota Surabaya,” pungkasnya.(hm/r7)

Loading...

baca juga