12.868 Buku di Donasikan Pemkot dan Pelajar Surabaya ke Taman Bacaan Masyarakat

Surabaya,(DOC) – Dinas Pendidikan (Dispendik) Kota Surabaya bersama Organisasi Pelajar Surabaya (Orpes) menyelenggarakan Pagelaran Talenta Seni dan Kreativitas Siswa ‘Surohope dan ShareOboyo’ di Gedung Wanita Candra Kencana, Jl. Kalibokor, Kamis(8/11/2018).

Sebanyak 800 siswa dari SMP/MTs negeri dan swasta menghadiri kegiatan tersebut. Mereka terdiri atas pengurus Organisasi Siswa Intra Sekolah (OSIS), Konselor Sebaya, dan Usaha Kesehatan Sekolah (UKS).

Sejumlah siswa juga diberi kesempatan menampilkan talenta seni, mulai dari paduan suara, tari rerukun, serta band. Bukan hanya itu, dalam kesempatan ini, Dispendik Surabaya menyerahkan hadiah pemenang lomba vlog, lomba menulis surat, dan lomba fotografi. Orpes juga berkesempatan menyerahkan donasi buku layak pakai kepada Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM), Taman Bacaan Masyarakat, serta beberapa SD/MI dan SMP/MTs swasta. Total buku yang disalurkan sebanyak 12.868.

Kepala Dispendik Surabaya, Ikhsan mengatakan, kegiatan ini adalah bentuk apresiasi kepada siswa-siswa di Surabaya. Sesuai dengan amanat Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini yang sering disampaikan kepada siswa, pelajar Surabaya adalah cucu-cucu dari para pahlawan dan pejuang.

“Jadi, anak Surabaya harus semangat dan mampu terus berjuang. Tidak boleh lemas dan cengeng,” kata Ikhsan saat memberikan motivasi kepada para pelajar.

Apalagi, lanjut Ikhsan, di masa mendatang anak-anak Surabaya persaingannya lebih ketat. Bukan lagi dengan anak antar-kabupaten/kota se-Indonesia, melainkan dengan anak dari Asia, Eropa, dan anak-anak lain di dunia.

“Pemkot Surabaya bersama kepala sekolah, guru, dan juga Orpes terus berusaha menyiapkan kalian menjadi anak-anak yang hebat,” tegasnya.

Menurut mantan Kepala Bapemas dan KB Kota Surabaya ini, berbagai program yang disiapkan bagi siswa untuk menjadikan anak-anak Surabaya menjadi anak kelas dunia dan bisa bersaing dengan anak dari manapun.

“Kalian semua yang kami harapkan menjadi contoh dan teladan di sekolah. Kalian semua anak hebat yang memunyai bakat berbeda-beda. Silakan kembangkan bakat kalian,” jelasnya.

Ikhsan mengatakan, banyak bakat yang boleh dikembangkan. Tidak semua harus pandai dalam satu bidang. Yang pandai menari, silakan kembangkan bakatnya. Yang pandai bermain musik, silakan kembangkan bakatnya. Yang pandai membuat vlog, fotografi, dan menulis, silakan kembangkan bakatnya.

“Jangan khawatir, kalian semua akan difasilitasi sekolah,” ujarnya.

Sementara itu, Ketua Orpes Generasi 6 Bagus Ramadhan menyatakan, kegiatan bakti sosial berbagi buku layak pakai telah berhasil mengumpulkan 12.868 buku. Jenis buku yang dikumpulkan, antara lain buku pengetahuan umum, buku cerita bergambar, novel, kumpulan cerita pendek (cerpen), buku pengetahuan agama, biografi, ensiklopedia, dan berbagai jenis buku lainnya.

“Semoga segala upaya baik yang kami lakukan sebagai pelajar dapat menjadi bekal kami untuk menjadi generasi muda penerus bangsa di kemudian hari,” tutur siswa SMPN 38 ini.

Bagus menegaskan, pelajar merupakan aset bangsa di manapun bidang yang dipilih nantinya. Sehingga, kepedulian terhadap masyarakat dan juga optimisme di setiap pelajar harus dikembangkan sejak dini.

“Oleh karena itu ShareOboyo dan SuroHope hadir untuk menumbuhkan empati kepada masyarakat dan juga menumbuhkan optimisme, harapan, bahwa kita sebagai pelajar Surabaya nantinya bisa mengambil bagian dari pembangunan masyarakat yang lebih baik,” pungkasnya.(robby/r7)