D-ONENEWS.COM

Dirut PDAM Surya Sembada Lakukan Isolasi Mandiri Karena Sopir Pribadinya Meninggal

Foto: Mujiaman Dirut PDAM Surya Sembada

Surabaya,(DOC) – Direktur Utama (Dirut) PDAM Surya Sembada, Mujiaman Sukirno tengah melakukan isolasi mandiri, untuk mencegah kemungkinan terjadinya penularan virus corona. Sebelumnya, telah beredar kabar bahwa terdapat tiga karyawan PDAM yang diindikasi terpapar Covid-19 dan salah satunya meninggal dunia.

Kabar tersebut juga disampaikan oleh Ketua Rumpun Tracing Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Jawa Timur, dokter Kohar Hari Santoso.

“Ada satu orang sakit, indikasinya gejala Covid-19, lalu dirawat ke RSAL dan sekarang meninggal dunia. Atas kejadian itu, PDAM melakukan rapid test dan ditemukan 2 orang reaktif. Kedua orang itu diminta melakukan isolasi mandiri,” ungkapnya, dalam keterangan pers di Grahadi, Jumat(5/6/2020) malam.

Menanggapi hal itu, Mujiaman membenarkan, jika satu orang karyawan PDAM yang meninggal itu adalah sopir pribadinya. Namun sebelum meninggal di Rumah Sakit Angkatan Laut (Rumkital) pada 28 Mei 2020 lalu, sopir pribadinya sudah melakukan isolasi mandiri selama 15 hari.

“Alhamdulillah saya bukan termasuk yang 3(karyawan PDAM,red) tersebut. Semoga semua aman-aman saja. Saya sedang mengikuti protocol kesehatan karena sopir saya wafat. Libur 15 hari sebelum wafat,” ungkap Mujiaman melalui pesan Whatsapp, Sabtu(6/6/2020).

Mujiaman memastikan, bahwa kejadian ini tak akan mengganggu sistem pelayanan distribusi air bersih ke pelanggan PDAM. Begitu juga dengan bahaya penularan virus melalui pendistribusian air bersih. Ia menjamin, bahwa air produksi PDAM aman dari virus, karena diberi cairan disinfektan.

“Insyaallah air PDAM di berikan cairan disinfection yang cukup untuk menjamin air aman dari virus dan bacteria. Alhamdulillah petugas instalasi juga sehat semua aamiin allohuma aamiin,” tandasnya.

Sementara itu berdasarkan informasi yang telah dihimpun, bahwa berdasarkan diagnosis medis, sopir pribadi Dirut PDAM Surya Sembada meninggal akibat radang paru-paru dan belum keluar hasil test swab PCR nya.

Sopir pribadi Dirut PDAM itu, adalah seorang marinir aktif dan sempat dirawat di RSAL sebelum meninggal dunia, karena kondisinya yang terus menurun.

Selain sopir pribadi Dirut PDAM, seorang karyawan lainnya, kini juga tengah dirawat di rumah sakit di kawasan  Perak Surabaya. Namun sakit yang di derita karyawan PDAM selaku supervisor di salah satu divisi perusahaan itu, tidak terkait dengan sopir pribadi Dirut PDAM.

Kini, operasional PDAM menerapkan protokol kesehatan secara ketat dan tetap melayani pendaftaran di loket kantor PDAM. Kurang lebih 300-an karyawan PDAM juga terus diperkerjakan untuk melayani distriusi air bersih di Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM).

“Kami menerapkan juga rapid test terhadap karyawan terutama dilapangan. Begitu ada yang reaktif langsung isolasi mandiri. Yang tidak kami berikan suplemen agar imunnya terjaga,” ungkap Adi kepala Humas PDAM Surya Sembada.

Khusus untuk petugas pencatat meter air ke rumah-rumah warga, perusahaan membekalinya dengan alat pelindung diri (APD) seperti hand scoon dan masker.

“APD wajib dipakai saat bertugas. Selain berjaga diri, juga untuk menjaga masyarakat. Karena kami tidak bisa mengontrol perilaku mereka di luar,” pungkas Adi.(div/robby)

Loading...

baca juga