D-ONENEWS.COM

Lagu Ikonik Bob Marley “One Love” Direkam Ulang, UNICEF Juga Luncurkan Lewat Tiktok

Surabaya,(DOC) – Anggota keluarga Marley berniat merekam ulang lagu ikonik Bob Marley, One Love untuk mendukung upaya UNICEF menata kembali (reimagine) dunia yang lebih adil bagi anak-anak pada kehidupan terdampak pandemi COVID-19.

Tuff Gong International dan Amplified Music akan merilis versi baru dari lagu ini pada 17 Juli mendatang. Semua hasil dari lagu dan kegiatan terkait akan secara langsung mendukung reimagine, kampanye global UNICEF untuk mencegah pandemi COVID-19 menjadi krisis yang berkelanjutan bagi anak-anak dan untuk memastikan dunia pasca-pandemi lebih adil dan setara untuk setiap anak.

Mulai hari ini Kamis(9/7/2020), merek perhiasan dan mitra global UNICEF Pandora akan memberikan donasi dalam jumlah yang sama dengan yang disumbangkan oleh publik kepada One Love, hingga nilai US $ 1 juta.

“Lebih dari empat puluh tahun yang lalu, ayah saya menulis One Love tentang persatuan, kedamaian, dan cinta universal ketika ada banyak masalah di dunia. Bahkan di saat kita tidak dapat berkumpul, pesannya tetap relevan hingga hari ini, kita dapat melewati krisis global ini jika kita bersatu melalui satu cinta dan satu hati,” kata Cedella Marley, dalam release tertulisnya yang dikirim ke redaksi, Kamis(9/7/2020).

Pertama kali direkam pada tahun 1977 oleh Bob Marley dan the Wailers, One Love / People Get Ready adalah lagu ikonik untuk jutaan orang di seluruh dunia dengan pesan abadi untuk bersatu. Versi yang ditata ulang dari lagu tersebut akan menjadi lagu sejati untuk tahun 2020 yang menampilkan anggota keluarga Marley, musisi dari seluruh penjuru dunia, seniman dari zona konflik di seluruh dunia, dan anak-anak yang tinggal di komunitas rentan.

“One Love berbicara langsung kepada satu kebenaran kunci tentang pandemi ini: Harapan terbaik kami untuk mengalahkan COVID-19 dan untuk menata kembali dunia yang lebih setara dan tidak diskriminatif untuk anak-anak adalah melalui solidaritas global dan kerja sama,” kata Direktur Eksekutif UNICEF Henrietta Fore.

“Kami senang bahwa keluarga Marley bersama Pandora telah memberikan dukungan, kreativitas, dan cinta mereka untuk membantu anak-anak yang paling rentan,” tambahnya.

COVID-19 telah menjungkirbalikkan kehidupan anak-anak di seluruh dunia dan mengungkap ketidaksetaraan baik di dalam maupun di banyak negara. UNICEF memperkirakan bahwa ada tambahan 6.000 anak yang jiwanya terancam setiap hari dari penyebab yang dapat dicegah selama enam bulan ke depan dan hampir semuanya (lebih dari 90 persen) di negara berpenghasilan rendah atau menengah, ketika pandemi terus melemahkan sistem kesehatan dan mengganggu layanan. Anak-anak juga sangat rentan terhadap dampak tidak langsung COVID-19, seperti penutupan sekolah, kekurangan makanan, akses terbatas ke layanan kesehatan dasar, dan gangguan pada rantai pasokan medis.

Respon UNICEF meluncurkan reimagine sebagai permohonan mendesak kepada pemerintah, publik, donor dan sektor swasta untuk mendukung upaya UNICEF dalam menanggapi, memulihkan dan menata kembali dunia yang saat ini dikepung oleh COVID-19.

Uang yang dihimpun dari One Love for Reimagine akan membantu UNICEF merespon kebutuhan mendesak dengan menyediakan sabun, masker, sarung tangan, perlengkapan kebersihan, peralatan pelindung dan informasi yang menyelamatkan jiwa untuk anak-anak dan keluarga; mendukung upaya pemulihan jangka pendek, termasuk dengan mendukung sistem pendidikan, perlindungan dan perawatan kesehatan, sekaligus untuk menata ulang dunia lebih adil bagi anak-anak.

Untuk mendukung peluncuran lagu, layanan jejaring sosial TikTok akan menjadi tuan rumah acara khusus dan tantangan publik bagi penggemar saat lagu itu diluncurkan. Rincian tambahan akan diberikan kemudian.

“Kami memiliki peluang unik untuk memetakan masa depan yang lebih cerah bagi anak-anak dan remaja yang kemungkinan besar akan menderita konsekuensi jangka panjangnya,” kata Fore.

“Dari mengakhiri kekerasan, ketidakadilan dan diskriminasi, hingga membangun masyarakat yang lebih adil, kaum muda telah membuat pesan mereka keras dan jelas. Sudah waktunya bagi seluruh dunia untuk mendengarnya,” pungkasnya.(r7)

Loading...

baca juga