D-ONENEWS.COM

Tanggapi Rumor Tawaran Menteri, AH Thony : Wali Kota Risma Jangan Ingkari Sumpah

Foto : AH Thony Wakil Ketua DPRD Surabaya

Surabaya,(DOC) – Rumor soal Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini ditunjuk sebagai salah satu menteri di Kabinet Kerja Jilid II Presiden Joko Widodo(Jokowi) nampaknya juga menjadi sorotan dari Sekretaris DPC Gerindra Surabaya, AH Thony yang kini juga menjabat sebagai Wakil Ketua DPRD Surabaya.

Menurut AH Thony, Wali Kota Tri Risma memiliki sumpah dan janji saat dilantik sebagai pemimpin Surabaya untuk menyelesaikan tugasnya sampai akhir masa jabatannya.

“Soal tawaran bu Risma(Wali Kota,red) jadi menteri, itu tidak usah di tanggapi serius, cukup di sawang wae soko kadhohan(cukup dilihat saja dari kejauhan). Lha kata-kata sumpahnya waktu pelantikan Walikota dulu diniatkan dan diucapkan untuk jabatan berapa tahun to?. Kan jelas terdengar dari luaran,” kata AH Thony, Senin(21/10/2019) malam.

Ia menjelaskan, dalam pengambilan sumpah dan janji Wali kota Risma dulu, tidak ada ucapan bahwa jabatan Wali kota bisa ditinggal, apabila ada tawaran menjadi menteri. Sehingga, kata Thony, tidak mungkin Wali Kota ingkar terhadap janjinya tersebut.

“Sumpahnya dulu diniatkan dan diucapkan akan ditinggalkan bila ada tawaran menteri, ya embuh maneh,” tandasnya.

Ia menegaskan, kalimat sumpah yang diucapkan diawali dengan kata-kata “Demi Allah” merupakan taklimat Wali Kota Risma untuk masa jabatan selama 5 tahun.
Kalau memang tawaran menteri itu ada dan Wali kota Risma menerimanya, lanjut AH Thony, maka kata-kata “Demi Allah” sudah tidak bisa ditafsirkan lagi dan bahkan tidak ada artinya.

“Ya kalau Allah saja sudah diingkari, terus kita mau bilang apa. Tapi saya rasa tak mungkin itu diingkari oleh bu Risma,” pungkasnya.(robby)

Loading...

baca juga